Monday, October 09, 2006

Bila Separuh Ramadhan Telah Berlalu...

Nak kata busy, busy sangat sekarang ni. Journal MPPD, portfolio Clinical Skills.. Semua kena hantar esok. Dah la ada Resource esok.. baru baca separuh. Kena melawat mayat-mayat lagi esok.. Sekarang kes diabetes type 2 (NIDDM type 2) + diabetic nephropathy. Best sangat kes ni.. Ntah, sebab minat kes2 yang ada kaitan dgn kidney+ diabetes..

Erm, tujuan menulis ni.. Sebab saja nak kongsi pengalaman. Pengalaman bangun malam. Kadang-kala tu hati memang nak bangun sangat untuk mengadap dan sujud kepada Allah di kala kesunyian malam tu. Sungguh-sungguh la kita nak bangun malam. Pasang jam dua tiga, ditambah lagi dengan handphone di set alarm.. Tapi ada tak kadang kala kita tak dapat nak bangun malam, walaupun banyak sangat preparation kita nak buat? Sama juga dengan sahur.. Kadang kala tu dah tidur awal, kunci jam dll.. tapi still tak terjaga..

Nak kongsi satu ayat ni. Terima kasih kepada saudara Mahfuz sbb sudi berkongsi.

"23. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya Aku akan mengerjakan Ini besok pagi, 24. Kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan Katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini". (Al-Kahfi, 18: 23-24)

Ayat di atas ini sebenarnya mengisahkan tentang Rasulullah diminta untuk menceritakan tentang kisah pemuda Ashabul Kahfi dan Iskandar Zulkarnain, dan Rasulullah meminta pemuda-pemuda yang bertanyakan itu datang esok pagi nya tanpa mengatakan Insya Allah (ertinya jika Allah menghendaki). Maka, esoknya wahyu Allah tentang kisah-kisah tersebut tidak hadir. Kemudian Allah turunkan ayat ini untuk mengingatkan Nabi supaya mengingatkan Nabi untuk mengucapkan Insya Allah dalam setiap pekerjaan yang mahu dilakukan.

So, refleks balik tentang ayat ini kepada diri kita. Kita kadang kala set jam/alarm clock/tidur awal dengan harapan yang jam itu akan mengejutkan kita. Sepatutnya kita patut sedar yang Allah lah yang mengizinkan kita sama ada untuk bangun malam atau tak.. Dan juga semua pekerjaan yang kita nak lakukan. Allah lah yang berkuasa menentukan natijah kehidupan kita.. Cuma kita berusaha untuk bangun dengan pasang jam loceng, bangun awal dll. Sebab itu pun Sunnatullah nya. Maka, harapnya kita lebih berhati-hati dalam melakukan pekerjaan; dan mengelakkan sebarang bentuk syirik (menyekutukan Allah) walaupun dalam bentuk terkecil pun.. Bukan jam yang mengejutkan kita, tetapi Allah yang mengejutkan kita. Tapi jam loceng itu hanyalah sebagai satu medium yang kita gunakan untuk mencapai natijah itu. Perumpamaan jam loceng dengan bangun tu adalah macam hadis tentang orang yang ada unta yang meninggalkan unta dan bertawakal tanpa mengikat dahulu.. Dan Rasulullah tegur supaya mengikat dahulu untanya barulah bertawakal. Significant kan?

Tips untuk bangun malam, baca lah doa supaya Allah permudahkan kita untuk bangun malam.. Dan ucapkanlah 'Insya Allah' sebelum kita tidur tu.. Insya Allah, Allah akan permudahkan...


P/S: Pencarian rezeki kecil-kecilan sudah bermula. Harapnya kalian berikan sokongan.

2 comments:

Adam Abdullah said...

My GOD! Ramadhan is almost over. sigh.

ihsan_huhu said...

gle...byk tuh alarm tuh... henset je dh 3..