Saturday, February 07, 2009

Perak: Antara Iman dan Amanah

Geli hati tatkala membaca gelagat sang ahli-ahli bijak pandai di balik Malaysia, terutamanya di Perak sekarang ini. Peristiwa menjadi katak-katak tersohor menjadi trend yang amat disanjung ketika ini.

Saya insan yang pernah bersekolah di Kuala Kangsar untuk beberapa ketika dalam kehidupan ini merasakan sangat terpanggil untuk memberi pendapat dari hati ikhlas ini. Kerana saya merasakan itu tanah air ku jua.

Bagi saya, isu seperti ini tidak sepatutnya timbul.

Ini kerana kalau iman seseorang itu tinggi, maka amanah yang telah diberikan oleh rakyat tidak akan dikhianati sewenang-wenangnya.

Masalah pokok yang menjadi permasalahan di Malaysia sekarang adalah kita tidak dibentuk untuk memahami Al-Quran dan mesej Islam yang disampaikan oleh Rasulullah. Yang kita hebat bincangkan adalah tentang kalau tarawikh tu 8 ke, atau 20 rakaat.. Doa selepas solat tu kena baca atau tak.. Qunut atau tak.. Dan sebagainya.

Kita lihat bagaimana generasi yang dibina oleh Rasulullah SAW. Walaupun ketika itu Al Quran belum diturunkan sepenuhnya, namun oleh kerana 'base' atau tapak iman dalam hati mereka sangat kukuh, maka jadilah insan-insan seperti Abu Bakar, Abu Ubaidah, Talhah, Muadz Jabal, Sumaiyah dan lain-lain. Tapak iman dalam hati mereka inilah yang dipanggil 'deen', yang amat bernilai harganya. Yang sanggup berkorban apa sahaja demi membawa akidah mereka.

Tiada kompromi dalam akidah mereka.

Sampaikan Sumaiyah dan sahabat-sahabat lain sanggup mempertahankan deen yang mereka imani. Dan kerana deen ini juga lah mereka sanggup pergi menyebarkan Islam ke serata pelosok dunia, sehingga Islam pernah menaungi dua pertiga dunia.

Kerana mereka tahu, dengan adanya iman, hadirnya deen dalam hati, yang membawa kepada tanggungjawab dan amanah yang perlu dipikul oleh setiap insan yang mengucap Lailaha Illah.

Satu cerita yang hendak kita yang membacanya mengambil pengajaran. Kisah Said Bin Amir Al Jumahi, yang ketika zaman Khalifah Umar dilantik sebagai salah satu Gabenor di tanah Islam pada waktu itu. Pada ketika itu Umar amat menitikberatkan kualiti Gabenor-gabenor yang dilantiknya, dan Amirul Mukminin menghantar spy untuk melihat pergerakan mereka. Umar meminta spy nya untuk menyenaraikan nama-nama orang yang termiskin dalam kawasan tanah yang diberikan kuasa kepada Said bin Amir.

Namun laporan dari spy Umar mengatakan antara orang yang termiskin dalam kawasan tersebut adalah gabenor mereka sendiri. Menangis Umar apabila mendengar khabar tersebut, dan kemudian beliau mengutuskan utusan untuk memberi wang dari Baitulmal, bagi membolehlah Said membeli barang keperluan untuk meneruskan tugasnya dengan baik.

Tetapi apabila kedengaran tentang berita tersebut, Said bin Amir terus pulang ke isterinya dan mengatakan berita terburuk telah berlaku. Isterinya bertanyakan sama ada Khalifah telah meninggal, atau tentera Islam telah kalah, namun itu bukan kata-kata dari Said Bin Amir. Beliau mengatakan..

"Dunia telah masuk ke dalam rumah kita.."

Isterinya mencadangkan supaya duit yang diberikan disedekahkan kepada fakir miskin, dan dilaksanakan sehingga tiada satu dirham pun yang tertinggal buat dirinya.

Itu adalah generasi yang dilahirkan daripada Al Quran.

Tetapi bagaimana pula dengan masa kini?

Dua ADUN yang keluar dari DUN Perak tu masih dalam tuduhan rasuah. Bagi saya, dengan Allah pun mereka tidak dapat jujur, masakan dapat memikul tanggungjawab dan amanah yang rakyat berikan?. Kualiti pemimpin kita (kebanyakannya) sekarang sangatlah tidak berkualiti!

Bagi saya, negara sekarang tidak ada satu badan yang dapat menyelamatkan rakyat. Rakyat sangat dahagakan pemimpin yang benar-benar tahu dan faham tentang masyarakat. Yang bersama-sama ingin membangunkan rakyat, yang dapat menyelamatkan rakyat... Bukan sekadar terselamat daripada bahaya ekonomi yang merudum atau bahaya pembangunan yang tidak terancang yang mengakibatkan masalah ekosistem dan sebagainya.. Tetapi yang dapat menyelamatkan bahaya akidah umat Islam dari terus terjerumus ke kancah yang sangat hina.

Maka perlulah dibangunkan individu-individu Islam yang faham akan tujuan dan hala yang hendak dicapainya. Yang sama-sama dapat berganding bahu untuk menyelesaikan permasalahan yang acap kali timbul, namun tidak pernah selesai. Yang dapat membawa masyarakat menyedari yang kita adalah hebat dan bukanlah hanya diperkotak katikkan.

Di mana individu-individu ini?

Kita?

2 comments:

JHaZKiTaRo said...

a very good entry indeed!! salam ziarah dari bumi Dublin, Ireland.. Tumpang lalu ye.. :)

HASSIF said...

salam, ayie update blog =p