Tuesday, April 08, 2008

If I Could... (Kalaulah Aku Boleh..)

Pagi di TQEH.

Bedside tutorialku bersama dengan Consultant dan juga RMO sangat tidaklah memberangsangkan. Terutama ketika dengan Consultant. Sepatutnya kami perlu diberi tunjuk ajar tentang bagaimana untuk melakukan PE bagi sistem haematological. Instead, A/Prof ****** berkata dia sedang sangat sibuk dengan tugasan sebagai visiting orthopaedic consultant, maka kami perlu mengikuti segala tunjuk ajar tentang orthopaedic (erm.. maksudnya tulang- sangat lah bosan).
Kemudian datanglah seorang pesakit yang hendak mengadu akan sakit yang dialaminya. Back pain, with hip pain as well pain in the gluteal muscle. Banyak lah pula. So, adalah salah seorang member tutorialku hendak menutup pintu bilik consultant itu, agar confidentiality pesakit dapat disimpan dengan baik-baik.

"What are you doing there?" tanya Consultant itu. "I just want to close the door," jawab sahabatku.
Ini adalah gambar yang diambil secara sembunyi-sembunyi. Huhu...

"Kneel and PUT YOUR HANDS ON THE FLOOR. Feel what it is like!". Seakan-akan kena denda pumping kat lantai la pulak. Huhu. Takut bukan main masa tu. "What do you feel?". "I don't know". "Can't you feel that it is d**n hot in here!". Huhu. Kena marah pulak.

Selepas itu sesi itu sangat lah tidak best. Kami berempat rasa sangat stress ketika itu. Consultant itu pula sangat tidak baik bahasanya dengan patient tersebut. "Yeah, you are to fat at this stage," adalah salah satu yang telah dihamburkan kepada patient yang bagaikan menerima apa sahaja yang consultant itu berikan.

Tiba-tiba, aku terfikir........

If I Could... Kalau lah aku boleh...

Boleh mengubah consultant itu supaya berubah menjadi lebih baik, lebih penyayang kepada patients dan juga kepada medical students, alangkah baiknya. Menjadi lebih prihatin terhadap segala yang ada.. Hatta hati-hati insan yang lain.

Tapi aku terfikir...

Bukan dia yang patutnya aku cuba untuk ubah. Tetapi diri aku dan juga rakan-rakan yang ada.

Kenapa?

Sebab dia dah jadi macam tu. Susah nak ubah dah. Tetapi aku yang masih student ini masih berpeluang untuk berubah supaya tak jadi macam dia.

Sama juga dengan kehidupan. Benda yang telah terjadi tidak perlu kita tangisi dan bersedih ke atasnya. Tetapi benda yang masih mampu kita ubah, maka perlulah diubah dengan tangan, mulut, dan setidak-tidaknya hati. Kerana merupakan sunnatullah untuk kita berusaha untuk mencapai sesuatu yang kita idamkan.

"...Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri..." (Ar-Ra'd, 13:11).

Kita tahu bahawa segala yang ada di muka bumi ini telah ditentukan oleh Allah SWT, baik yang telah, sedang mahupun yang akan terjadi. Qada' dan Qadar. Tapi hakikatnya Allah nak kita berusaha kerana itu memang menjadi Sunnatullah keatas semua yang terjadi di muka bumi ini. Tetapi natijahnya, sama ada benda yang kita nakkan berlaku itu terjadi atau tidak, itu adalah hak Allah SWT.

So, benda yang telah lepas tu, insya Allah kita redha lah, sebab itu yang terbaik buat diri kita. Namun kalau benda itu masih ada peluang untuk kita perbaiki dan ubah, maka perlulah kita berusaha dengan bersungguh-sungguh.

So, insya Allah, jika masih ada sesuatu yang mampu kita ubah, maka kita ubah. Berusahalah bersungguh-sungguh untuk mencapai apa yang kita mahukan. Namun, selalulah redha sekiranya natijah yang datang adalah tidak seperti apa yang kita mahu.

Sebab itu tiada kata kesal.. "If I could..." dalam Islam.

Insya Allah, diri ini akan berusaha sebaik-baiknya.

3 comments:

akh.ihsanist said...

prof NB kan? consultant rehab kan? dia baik la huhu...

aie144 said...

erm... ye kot.. tapi psycho la juga...

ihsan_huhu said...

perbuatan mengambil gambar patient secara sembunyi2 adalah sgt x beretika n melanggar semua patient consent yg telah di sign. sedangkan jantina patient pon xboleh diexposekan, lg pulak gambar patient.

btw.. mungkin dr tuh byk masalah; family, erectile disfunction etc.